Rasa tidak nyaman di bagian atas perut, sensasi mual, serta muntah setelah makan seringkali dikaitkan dengan penyakit maag, juga dikenal sebagai sindrom dispepsia dalam terminologi medis. Kondisi ini bukan hanya dialami oleh kelompok tertentu, melainkan juga bisa menghinggapi ibu hamil.

Namun, tanda-tanda atau indikator dari penyakit maag tidak berhenti pada itu saja. Beberapa gejala dan tanda lain dari penyakit maag perlu diakui untuk memastikan bahwa keluhan yang Anda rasakan dapat diidentifikasi dengan benar dan diatasi sejak dini.

Keluhan maag termasuk salah satu masalah kesehatan yang umum di Indonesia. Berdasarkan data yang diperoleh dari beberapa lembaga medis di Indonesia, diperkirakan terdapat sekitar 7000 kasus pemeriksaan endoskopi yang berkaitan dengan gejala sakit maag. Lebih dari 85% dari kasus tersebut tergolong dalam dispepsia fungsional.

Dispepsia fungsional merujuk pada sakit maag yang penyebabnya sulit ditentukan. Kondisi ini dapat dialami oleh siapa saja, tanpa memandang usia atau jenis kelamin. Masalah pencernaan ini memang merupakan hal yang umum terjadi.

Maag adalah masalah kesehatan umum yang dapat memengaruhi kualitas hidup seseorang. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan gejala maag, faktor penyebab yang mendasarinya, serta memberikan panduan tentang cara mengatasi masalah ini dengan efektif.

Gejala Maag yang Perlu Dikenali

Nyeri Perut: Gejala yang paling umum adalah rasa sakit atau nyeri di daerah perut atas, yang sering terasa seperti sensasi terbakar atau tertekan.

perempuan mengalami nyeri perut karena maag
nyeri perut (sumber: canva)

Sensasi Mulas: Sensasi penuh atau mulas di perut, terutama setelah makan atau minum.

Mual dan Muntah: Rasa mual yang bisa diikuti dengan muntah.

Heartburn: Rasa terbakar di dada atau rasa tidak nyaman yang menjalar dari perut ke dada.

Perut Kembung: Perut terasa bengkak dan kembung karena gas berlebih.

Penyebab Gejala Maag

Infeksi Bakteri: Bakteri Helicobacter pylori dapat merusak lapisan pelindung lambung dan menyebabkan peradangan.

bakteri yang menginfeksi organ lambung
bakteri pada lambung

Penggunaan Obat-obatan: Penggunaan jangka panjang obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin atau ibuprofen dapat mengiritasi lambung.

Polusi Makanan dan Air: Polutan dalam makanan atau air dapat menyebabkan iritasi lambung.

Stres dan Kebiasaan Makan Buruk: Stres kronis dan pola makan yang tidak sehat dapat memicu gejala maag.

Cara Mengatasi Maag dengan Efektif

Konsultasi dengan Dokter: Jika Anda mengalami gejala yang mencurigakan maag, konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan penanganan yang tepat.

Perubahan Pola Makan: Hindari makanan pedas, berlemak, dan asam. Pilih makanan rendah lemak dan tinggi serat. Makan dalam porsi kecil lebih sering dapat membantu.

Hindari Pemicu: Identifikasi makanan atau minuman yang memicu gejala dan hindarilah.

Pengaturan Stres: Teknik relaksasi, meditasi, atau olahraga dapat membantu mengurangi stres yang memperburuk gejala.

Obat-obatan: Dokter mungkin akan meresepkan obat antasida, penghambat pompa proton (PPI), atau antibiotik jika infeksi H. pylori menjadi penyebab.

Pencegahan untuk Masa Depan

Mengelola Stres: Praktikkan teknik relaksasi secara rutin untuk mengurangi risiko gejala kambuh.

Perhatikan Pola Makan: Makan dengan teratur dan pilih makanan yang sehat untuk menjaga kesehatan lambung.

Pantau Obat-obatan: Gunakan obat antiinflamasi hanya jika diperlukan, dan sesuai petunjuk dokter.

Mengatasi maag bisa dengan cara melibatkan kombinasi perubahan gaya hidup, pola makan yang sehat, dan bantuan medis.

Dengan mengenali gejala, memahami penyebab, dan mengambil langkah-langkah pencegahan sakit maag yang tepat, Anda dapat mengurangi dampak maag pada kesehatan dan kesejahteraan Anda.

Jika gejala terus berlanjut atau memburuk, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan profesional medis yang berpengalaman.

About the Author

Rizkiawan Candra

Highly interested in content writing and passionate in digital contents. Currently learning about Search Engine Optimization.

View All Articles