Sebagai negara tropis yang dianugerahi kekayaan akan tanaman dan keanekaragaman hayati, Indonesia menjadi habitat bagi berbagai jenis tanaman obat yang tersebar di seluruh penjuru tanah air. Bagi mereka yang mencari alternatif pengobatan selain obat-obatan kimia yang mahal dan berisiko efek samping, kini banyak yang mulai melirik tanaman herbal sebagai solusi alami.

Tanaman binahong mungkin belum begitu familiar di telinga sebagian orang, namun sebenarnya, tanaman ini memiliki sejumlah manfaat luar biasa dalam menyembuhkan berbagai penyakit, baik yang bersifat ringan maupun berat.

Tanaman ini mampu tumbuh di dataran rendah maupun tinggi, dan memiliki ciri khas bentuk merambat yang mirip dengan daun sirih.

Apa Itu Daun Binahong?

Daun binahong merujuk pada daun yang berasal dari tanaman Cassia alata L, yang juga dikenal dengan sebutan binahong. Tanaman ini termasuk dalam keluarga Fabaceae dan memiliki sebutan lain seperti “ringworm bush” atau “akapulko” di berbagai wilayah. Cassia alata tersebar luas di daerah tropis dan subtropis, termasuk di Indonesia.

Berikut adalah beberapa ciri khas dari daun binahong:

·         Bentuk Daun: Daun binahong memiliki bentuk yang unik dan khas, menyerupai daun sirih, dengan struktur yang agak tebal dan menyerupai bentuk hati.

·         Warna dan Permukaan Daun: Daun binahong umumnya berwarna hijau. Permukaan daunnya licin, dan pada beberapa varietas, daunnya bisa memiliki tepian yang bergerigi.

·         Tangkai Pendek: Daun binahong melekat pada tanaman dengan tangkai yang relatif pendek, memberikan karakteristik khusus pada pertumbuhan tanaman ini.

·         Karakteristik Pertumbuhan: Binahong dapat tumbuh merambat, mirip dengan tanaman menjalar. Ini membuatnya dapat tumbuh dan menyebar dengan cepat.

·         Kandungan Zat: Daun binahong mengandung berbagai senyawa aktif, seperti flavonoid, minyak atsiri, saponin, terpenoid, alkaloid, dan zat lainnya. Senyawa-senyawa ini memberikan daun binahong sifat-sifat antibakteri dan antioksidan.

Binahong hijau, salah satu jenis binahong yang populer, memiliki daun hijau agak tebal dan bentuk yang menyerupai hati. Permukaan daun yang licin, tangkai pendek, dan warna hijau menjadi ciri khasnya.

Jenis lain yang tidak kalah dikenal adalah binahong merah, yang membedakan diri dari warna batang dan serat tulangnya. Dalam kekayaan tanaman ini, kita dapat menemukan sejumlah khasiat yang luar biasa.

Manfaat Daun Binahong bagi Kesehatan

·         Mengatasi Diare yang Disebabkan Bakteri

Diare dapat menjadi masalah kesehatan yang mengganggu, terutama jika tidak segera ditangani. Penyebab diare bisa bermacam-macam, termasuk pertumbuhan bakteri Escherichia coli di saluran pencernaan.

Tanaman binahong, dengan kandungan flavonoid, minyak atsiri, saponin, terpenoid, dan alkaloid pada daunnya, diketahui memiliki sifat antibakteri. Rebusan daun binahong dianggap dapat membantu mempercepat proses penyembuhan diare yang disebabkan oleh bakteri.

·         Mengatasi Jerawat

Bagi mereka yang mengalami masalah jerawat, binahong dapat menjadi alternatif pengobatan yang efektif. Kandungan flavonoid dan antioksidan pada daun binahong memiliki sifat antibakteri yang dapat membunuh bakteri Propionibacterium acnes penyebab jerawat.

jerawat
jerawat pada wajah (sumber: canva)

Selain penggunaan daunnya secara langsung, kini tersedia sabun muka anti jerawat yang mengandung ekstrak binahong untuk memudahkan penggunaan.

·         Membantu Penyembuhan Luka Pascaoperasi

Proses operasi seringkali meninggalkan luka, baik luka dalam maupun luka terbuka. Penyembuhan luka pascaoperasi membutuhkan waktu, dan dalam beberapa kasus, dapat memerlukan perhatian khusus.

Rebusan air daun binahong diyakini memiliki kemampuan untuk membantu proses pengeringan bekas luka operasi, mendukung penyembuhan luka, dan mengurangi risiko infeksi.

·         Mengobati Nyeri Sakit Gigi

Jarang ada yang tahu, daun binahong mampu untuk meredakan nyeri akibat sakit gigi. Caranya cukup mudah, ambil beberapa helai daun binahong cuci dengan air bersih, lalu kunyah atau sisipkan pada area gigi yang sakit.

Memanfaatkan tanaman obat seperti binahong sebagai bagian dari alternatif pengobatan herbal menjadi pilihan yang bijak, terutama di tengah tingginya biaya obat-obatan kimia dan kekhawatiran akan efek sampingnya.

Tanaman ini merupakan bukti nyata keajaiban alam yang melimpah di sekitar kita, dan dapat menjadi bagian dari konsep “kembali ke alam” dalam menjaga kesehatan.

Penting untuk diingat bahwa sebelum mengintegrasikan tanaman herbal ke dalam pengobatan sehari-hari, konsultasi dengan tenaga medis atau ahli herbal dapat memberikan panduan yang lebih baik sesuai dengan kebutuhan dan kondisi kesehatan masing-masing.

Pemanfaatan tanaman herbal seperti binahong menjadi opsi yang menarik untuk menjelajahi keberagaman pengobatan alami yang Indonesia tawarkan. Dalam setiap helai daun binahong, terdapat potensi penyembuhan yang patut dicoba untuk menjaga kesehatan kita secara alami.

About the Author

Rizkiawan Candra

Karena nikmat sehat itu sangat penting, maka saya akan berbagi tips kesehatan dengan mencurahkannya berupa tulisan artikel yang diharapkan menjadi manfaat untuk semua.

View All Articles