Seringnya sendawa dan kentut adalah fenomena yang umum terjadi pada manusia. Namun, mengapa tubuh kita melakukan ini? Artikel ini akan menjelaskan penyebab umum dari sendawa dan kentut, serta apa yang mungkin mempengaruhi frekuensinya.

Apa Itu Sendawa dan Kentut?

Sebelum kita membahas penyebab seringnya sendawa dan kentut, mari kita pahami apa sebenarnya kedua tindakan ini.

·         Sendawa (Erepsin atau Belching): Sendawa adalah pelepasan udara dari dalam perut melalui mulut. Ini umumnya disebabkan oleh penumpukan udara dalam perut yang kemudian dikeluarkan melalui jalan keluar yang sama.

·         Kentut (Flatulensi): Kentut adalah pelepasan gas dari dalam usus melalui anus. Gas ini terdiri dari nitrogen, oksigen, karbon dioksida, metana, dan hidrogen. Gas ini dapat dilepaskan dalam jumlah yang beragam dan memiliki bau yang berbeda-beda.

Penyebab Seringnya Sendawa dan Kentut

Ada beberapa alasan mengapa seseorang sering sendawa atau kentut. Berikut adalah beberapa penyebab utamanya:

1. Pencernaan Makanan

Ketika kita makan atau minum, udara dapat masuk ke dalam perut. Ini adalah hal yang normal dan terjadi pada semua orang. Ketika perut terasa penuh atau ada tekanan berlebih di dalamnya, tubuh akan merespons dengan melepaskan gas melalui sendawa atau kentut untuk meredakan tekanan.

2. Konsumsi Makanan dan Minuman Tertentu

Beberapa makanan dan minuman mengandung gas yang dapat menyebabkan peningkatan kentut, seperti minuman berkarbonasi, kacang, brokoli, kubis, bir, dan sebagainya. Beberapa orang juga lebih sensitif terhadap makanan tertentu dan lebih mungkin menghasilkan gas setelah mengonsumsinya.

3. Pola Makan Cepat

Makan terlalu cepat atau makan dalam keadaan terburu-buru dapat menyebabkan Anda menelan lebih banyak udara. Udara yang ditelan ini kemudian perlu dikeluarkan dalam bentuk kentut atau sendawa.

4. Pencernaan Karbohidrat

Beberapa orang memiliki kesulitan mencerna karbohidrat tertentu, seperti laktosa (gula dalam susu) atau fruktosa (gula dalam buah). Ketidakmampuan tubuh untuk mencerna ini dapat menghasilkan gas dalam pencernaan, yang kemudian dikeluarkan sebagai kentut.

5. Stres atau Kecemasan

Stres atau kecemasan dapat mempengaruhi fungsi pencernaan Anda. Dalam situasi stres, Anda mungkin menelan lebih banyak udara tanpa disadari, yang kemudian dapat mengarah pada kentut atau sendawa yang lebih sering.

6. Bakteri Usus

Bakteri dalam usus Anda berperan dalam mencerna makanan. Beberapa bakteri dapat menghasilkan gas sebagai hasil dari proses pencernaan, yang dapat menghasilkan kentut.

7. Pola Makanan Penuh Serat

Makanan tinggi serat seperti sayuran, buah-buahan, dan sereal dapat menyebabkan peningkatan kentut. Ini karena serat tidak sepenuhnya dicerna oleh tubuh dan mencapai usus besar, di mana bakteri usus mencerna serat dan menghasilkan gas sebagai produk sampingan.

8. Konsumsi Minuman Berkarbonasi

Minuman berkarbonasi, seperti soda, mengandung gas karbon dioksida yang dapat menyebabkan peningkatan sendawa.

minuman bersoda
soda berkarbonasi (sumber: canva)

9. Penyakit Pencernaan

Beberapa kondisi medis seperti sindrom iritasi usus besar (IBS) atau penyakit celiac dapat menyebabkan peningkatan produksi gas dalam sistem pencernaan, yang dapat menghasilkan lebih banyak kentut.

10. Konsumsi Permen Karet

Mengunyah permen karet dapat menyebabkan Anda menelan lebih banyak udara, yang kemudian perlu dikeluarkan melalui sendawa.

Kapan Anda Harus Khawatir?

Seringnya sendawa dan kentut biasanya tidak menjadi masalah serius dan merupakan bagian normal dari fungsi pencernaan.

Namun, jika Anda mengalami gejala seperti nyeri perut yang hebat, perubahan tiba-tiba dalam pola kentut yang disertai dengan darah atau lendir, atau perubahan besar dalam pola pencernaan Anda yang tidak dapat dijelaskan, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter.

Hal ini dapat menjadi tanda adanya masalah pencernaan atau gangguan yang memerlukan perhatian medis.

Kenali Faktor Penyebab dan Atasi Secara Sehat

Sering sendawa dan kentut adalah gejala umum yang biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Namun, ketika frekuensi atau gejala-gejala lain yang mengganggu muncul, penting untuk memahami penyebabnya.

Dengan mengenali faktor-faktor penyebabnya, Anda dapat mengambil langkah-langkah sehat untuk mengatasi masalah ini, termasuk mengatur pola makan, menghindari makanan tertentu, dan mengelola stres.

Jika Anda memiliki keraguan atau gejala yang mencemaskan, selalu bijak untuk berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan.

Baca: Mengatasi Perut Kembung dan Mual Secara Efektif

About the Author

Rizkiawan Candra

Highly interested in content writing and passionate in digital contents. Currently learning about Search Engine Optimization.

View All Articles