Masalah pencernaan seperti maag dan sakit lambung adalah hal yang umum terjadi di masyarakat. Namun, terkadang orang dapat bingung antara kedua kondisi ini karena gejala yang serupa.

Dalam artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara maag dan sakit lambung, termasuk penyebab, gejala, dan pengobatan yang mungkin diperlukan.

Maag: Penyebab dan Gejala

Maag, atau yang dikenal juga dengan gastritis, adalah peradangan pada dinding lambung. Kondisi ini dapat terjadi secara akut atau kronis. Beberapa penyebab umum gastritis meliputi:

·         Infeksi Bakteri Helicobacter pylori

Infeksi bakteri ini adalah penyebab utama gastritis. Bakteri H. pylori dapat mengiritasi lapisan lambung dan menyebabkan peradangan.

·         Konsumsi Obat Antiinflamasi Nonsteroid (NSAID)

Penggunaan obat NSAID dalam jangka panjang atau dosis tinggi dapat merusak lapisan pelindung lambung, menyebabkan peradangan.

·         Konsumsi Alkohol Berlebihan

Alkohol dapat mengiritasi dinding lambung, yang dapat menyebabkan gastritis.

·         Stres

Stres kronis dapat mempengaruhi produksi asam lambung dan menyebabkan gastritis.

Gejala gastritis meliputi

·         Nyeri atau ketidaknyamanan di bagian atas perut.

·         Rasa terbakar atau sensasi terbakar di perut bagian atas.

·         Rasa kembung dan perut terasa penuh.

·         Mual dan muntah.

·         Hilangnya nafsu makan.

Sakit Lambung (Peptic Ulcer): Penyebab dan Gejala

Sakit lambung adalah luka yang terbentuk pada lapisan dalam lambung (tukak lambung) atau di bagian awal usus halus yang menghubungkan lambung dengan usus (tukak duodenum). Beberapa penyebab tukak lambung dan duodenum meliputi:

·         Infeksi Bakteri Helicobacter pylori: Infeksi H. pylori adalah penyebab utama tukak lambung dan duodenum.

·         Penggunaan Obat Antiinflamasi Nonsteroid (NSAID): Penggunaan NSAID dalam jangka panjang dapat merusak lapisan lambung dan usus halus, menyebabkan tukak.

·         Merokok: Merokok dapat meningkatkan risiko terjadinya tukak lambung.

·         Stres: Stres kronis dapat mempengaruhi produksi asam lambung dan memperburuk tukak lambung.

Gejala tukak lambung meliputi

·         Nyeri perut yang tajam atau terbakar di perut bagian atas, terutama saat perut kosong atau di malam hari.

·         Mual dan muntah.

·         Perut kembung.

·         Perubahan berat badan.

·         Perdarahan yang dapat terlihat dalam tinja atau muntah darah.

·         Perbedaan Utama Antara Maag dan Sakit Lambung

·         Lokasi dan Sifat Kondisi:

Perbedaan Maag dan Sakit Lambung

Maag (Gastritis) merupakan peradangan pada dinding lambung, sementara sakit lambung (Peptic Ulcer) merupakan luka pada lapisan dalam lambung atau duodenum.

Penyebab Umum

·         Maag: Penyebab utama adalah infeksi H. pylori, konsumsi alkohol berlebihan, dan penggunaan obat NSAID.

·         Sakit Lambung: Penyebab utama adalah infeksi H. pylori, penggunaan obat NSAID, dan merokok.

Gejala Khas

·         Maag: Gejala mencakup nyeri perut, rasa terbakar, mual, dan hilangnya nafsu makan.

·         Sakit Lambung: Gejala mencakup nyeri perut yang tajam atau terbakar, mual, dan perdarahan pada tinja atau muntah.

Pengobatan dan Pengelolaan

·         Pengobatan Maag

Pengobatan gastritis termasuk penggunaan antibiotik untuk mengatasi infeksi H. pylori, obat untuk mengurangi produksi asam lambung, dan perubahan gaya hidup seperti menghindari alkohol dan makanan pedas.

·         Pengobatan Sakit Lambung:

Pengobatan tukak lambung meliputi antibiotik untuk mengatasi infeksi H. pylori, obat antiasam untuk mengurangi produksi asam lambung, serta penghindaran makanan atau zat yang dapat memperparah kondisi.

Maag dan sakit lambung adalah dua kondisi pencernaan yang sering disalahartikan. Maag adalah peradangan pada dinding lambung, sementara sakit lambung adalah luka pada lapisan dalam lambung atau duodenum.

Meskipun gejalanya serupa, penyebab dan pengobatan keduanya berbeda. Konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan perawatan yang tepat jika Anda mengalami gejala yang mencurigakan terkait masalah lambung.

Jangan sampai Anda menderita penyakit pada area lambung, diperlukan kepedualian yang tinggi dalam menjaga kesehatan lambung agar terhindar dari penyakit lambung.

About the Author

Rizkiawan Candra

Highly interested in content writing and passionate in digital contents. Currently learning about Search Engine Optimization.

View All Articles